Tuesday, December 14, 2010

Pengajaran Bulan Ini : Adab Meminjam Barang



Baby Vivitar.

Hai, hari ini kita akan lakukan pendedahan demi pendedahan. Baru-baru ini, salah seorang mangsa telah meminjam kamera kesayangan aku. Walaupun tak mahal, tapi aku tetap sayang. Walaupun kamera ini hanya boleh merakam gambar tanpa suara, tapi kamera ini satu-satunya boyfriend yang setia sebelum aku curang bersama DSLR satu hari nanti. Boyfriend kali ini diberi nama Baby Vivitar. Euwww..

Semasa pengambaran kelas 5 Prinsip Akaun yang lepas, aku telah menyerahkan Baby Vivitar aku bagi memudahkan kerja aku kepada seorang mangsa A. Selesai sesi pengambaran, aku mengambil kembali Vivitar aku. Aku dapat mengesan beberapa calar di atas badan Baby Vivitar aku. Oh my god! Hampir 3 tahun aku jaga Vivitar, namun satu calar pun tak ada. Begitu juga dengan beg pelindung Vivitar. Grrrr! Kulitnya mula tercabut.

Mangsa B telah memberitahu aku untuk meminjam Vivitar aku semasa pemergian mangsa ke Kuala Lumpur. Pada mulanya, memang berat hati nak melepaskan Vivitar pergi dating dengan perempuan lain. Tapi, mangsa adalah rakan. Rakan yang sememangnya sangat baik walaupun kami tak rapat. Segala fobia masa lalu dipinggirkan atas dasar rakan. Tak pe, saya merelakan Baby Vivitar pergi. Jangan lupa balik ya, baby.

Setelah seminggu Baby Vivitar curang, mangsa B belum lagi berkesempatan memulangkan Baby Vivitar. Tak pe, saya tunggu awak lagi seminggu ya. Jangan cari perempuan lain taw baby. Memandang emak yang cute sudah membebel, Bila nak ambil balik kamera kau tu? Jadi, aku meminta mangsa B memulangkan dengan kadar segera. Mulanya, dia enggan kerana ingin membeli pendrive dahulu untuk menyimpan gambar-gambar tersebut. Jadi, aku izinkan.

Bila dah terlalu lama, aku terpaksa tipu dengan mengatakan aku ingin menggunakan Baby Vivitar tersebut. Jadi, mangsa B telah pun memulangkan Baby Vivitar aku. Semasa kali pertama bertentang mata dengan Baby Vivitar setelah lama berpisah, jantung aku berdegup laju. Kenapa kau jadi macam ni? Kenapa?

Beg pelindung Baby Vivitar macam plastik belacan. Kulitnya hampir semua tercabut. Speechless. Takkan aku nak marah, apa pula kata mangsa B. Dengan perasaan sedih, aku senjaga buat-buat tak nampak akan kecederaan yang dialami oleh beg pelindung Baby Vivitar. Aku mengalihkan perhatian aku kepada Baby Vivitar saya pula, Astaga! Mangsa B posing macam nak rak. Ini membuatkan aku rasa menyampah. Selama aku dating dengan Baby Vivitar, aku pun tak pernah ambil gambar sampai macam tu sekali.

Grrr! Sabar Ain, sabar. Mungkin tu tandanya aku perlu membeli DSLR kot.



Semua ini angkara Mangsa A dan B yang tidak bertanggungjawab. Kesian my baby!

Pengajarannya ialah, pinjamlah barang orang lain dengan berhemah.

Sunday, December 12, 2010

Ain dan Pusat Latihan Memandu #01

Hai awak, lama tak datingkan? Apa? Awak rindu saya? Terharunya saya.

Baiklah SPM, aku ceraikan engkau dengan lesen memandu. Bak Peribahasa Melayu, sudah jatuh ditimpa tangga. Betul, aku belum puas menikmati cuti yang indah terpaksa menghabiskan masa dengan ujian komputer dan sebagainya. Dan aku terpaksa menghafal dan memahami undang-undang jalan raya sepertimana aku menghafal Gerakan Islah walaupun Gerakan Islah tak keluar semasa SPM.

Hari ini hari pertama aku dihantar ke pusat latihan memandu tanpa Siti Aisyah tersayang, I sunyi tanpa youlah. Euww! Tak pe, Kak Fatin ada. Kak Intan pun ada. Hari pertama dimulakan dengan ceramah dan ujian buta warna. Saya betul 23/23. Tapi, aku gagal bila 'Si Cikgu' tanya : Kelajuan 110 km/j kat mana? Hati kata lebih raya, mulut kata jalan biasa.

Dan 'Si Cikgu' pun balas, Matilah kau. Semua ketawa.

Tapi..

Tak pe, bersabar. Lepas tamat semua ni, kau merdekalah Ain. Ahh, nampak gayanya saya belum merdeka lagi. Aiseyman.


Inilah boyfriend terbaru I.

Tata, saya nak pergi dating dengan boyfriend baru. Ya, saya kan update lagi.